01
Apr
10

Nasi Kucing, Nasi Macan, dan Nasi Kalong

Nasi Kucing.. Ini lah paket nasi rakyat yang pertama di-launching. Sambutannya begitu hangat di tengah masyarakat yang kelaparan dan butuh makanan “siap saji”. Termasuk saya! :D

Makanan ini sangat populer di kota Semarang, my home town :p Nasi Kucing, nama yang sama sekali nggak mengundang selera. Pertama kali nama itu disebut saya bertanya-tanya, apa nasi dengan lauk kucing, seperti nasi ayam, nasi ikan dan sebagainya. Ternyata eh ternyata.. Nasi Kucing adalah nasi yang cuma sekepalan dibungkus dalam daun tak lupa dengan lauk yang sangat seadanya, biasanya sambal ikan teri, atau kering tempe (tempe orek). Di gerobak yang sangat khas ala Nasi Kucing itu tersedia pula berbagai macem gorengan dan sate-satean yang sangat sederhana, seperti: sate telor, sate usus, sate kulit ayam.

Nasi Kucing ini terkenal dan menjadi favorit mahasiswa Jogja dengan nama “angkringan”, pas jadi mahasiswa di Jogja ini salah satu tempat nongkrong favorit saya bersama temen-temen. Mudah ditemui dan murah meriah. Hehe… Salah satu yang menjadi favorit saya adalah angkringan deket lapangan samping Gelanggang Mahasiswa UGM (setia di setiap habis main bola di sore hari) sama Angkringan Pakualaman, berada di depan istana Pakualam Ngayogyakarta Hadiningrat :D

Kalau di Solo terkenal dengan “Hik”. Mohon koreksi bagi yang tau yahh… (maklum nggak pernah tinggal Solo, walau Papa orang Solo. Hehehe…) Persis seperti di Semarang dan Jogja, ini fast food untuk kita kaum proletar!! :D Bener loh..bukan cuma makanannya tapi suasana sederhana, temaram lampu minyak membaut sensasi tersendiri ketika kita menikmatinya (“Sensasi” Kaya apa aja ini. Hahaha..).

Bagi temen-temen di Jakarta yang pengen Nasi Kucing sekarang sudah ada di mana-mana, di berbagai sudut Jakarta mudah ditemukan gerobak kayu yang khas dengan tungku arang untuk memanaskan ceret besi dan biasanya cukup dengan penerangan lampu minyak. Tapi memang nggak seenak yang di Jogja, karena yang di Jakarta bungkus nasinya pakai kertas dan tentu lebih mahal. Untuk mengobati rasa kangen, bagi saya tetep aja.. serrbbuuu!!

Nasi Macan… Nah, klo ini hannya ada di Jogja. Tepatnya di depan Kampus Peternakan UGM. Di jalan yang ada selokan di tengahnya. Jalan penghubung dari perempatan pos polisi UGM (Fakultas Kehutanan UGM) hingga UNY belakang. Nah, persis sebelum UNY di jalan itu bisa kita temui Nasi Macan, yang nama versi aslinya adalah Sego Macan. Dihidangkan di piring anyaman bambu, beralaskan daun pisang, isinya apa yaa?? (Wah kok lupa yaa.. Hehe) Pokoknya gitu deh, isinya nggak macem-macem kok, simpel banget (nih ada gambarnya di bawah). Mungkin karena lebih “mewah” yang punya warung kasih nama “sego macan” :D

Oke..sekarang kita beranjak dari seputaran Jawa Tengah-DIY sekarang jalan-jalan ke Bandung dulu.

Nah..ini dia. Bukan Bandung namanya kalau nggak ada makanan aneh bin ajaib tapi enak-enak. Menyusul ratting Nasi Kucing, Bandung meluncurkan Nasi Kalong :) Mang nggak sama kaya di Jogja, bukan lagi “fast food” tapi konsepnya prasamanan. Nasi yang special di sana namanya nasi item, mang hitam warnanya. Tumpukan piring, jajaran nasi hingga lauk yang bisa kita pilih sendiri, lalu diakhiiri dengan petugas kasir. Alias bayar dulu yaahh… :D

Makanannya alias lauknya macam-macam, ada ayam kuah (nggak tau kuah apa, warnanya kuning..), terus ada dendeng, daging gulung pake kuah juga (tapi nggak tau kuah apa, pas dimakan enak aja :p), ayam goreng madu (kata yang jual, tapi menurut saya ayam goreng -fillet- tepung deh..), terus ada oseng-oseng buncis (kayanya sayurnya cuma ini aja deh), dan yang lainnya. Biar lebih jelas liat di poto yah.

Sekian laporan 3 jenis nasi nusantara!! Nasi dengan nama unik yang lain ditunggu. Mungkin sebentar lagi ada Nasi Banteng, Nasi Gajah, atau yang lainnya. Hehe.. Hidup fast food proletar!! :D

catatan: poto ini sya ambil dari beberapa blog temen-temen yang udah ada, mksh bgt. Nice pic..


9 Responses to “Nasi Kucing, Nasi Macan, dan Nasi Kalong”


  1. April 1, 2010 at 7:53 am

    besok saya mw bikin warung nasi namanya nasi gajah ah….kalo nasi kusing kan porsinya sedikit, kalo nasi gajah porsinya super duper jumbo…hahaha pas sekali buat para mahasiswa kelaparan abis kuliah…wkwkwk

  2. 3 okaaditya
    April 1, 2010 at 8:06 am

    Hihihi… Ayo-ayo buat!! Ntar ku masukin di blog ku deh :D

  3. 4 zul
    June 3, 2010 at 3:36 am

    bang…piye kabare???

    kpn blik kjogja??

    BTW blognya kok jarang dupdate bang….:D

  4. 6 zul
    June 7, 2010 at 12:30 pm

    alhamdulillah! baek tenan….apiek lah pokoke…

    masih terkurung dijogja. kul. lg tahap akhir. Final project gitu deh!!!

    kpn kjogja bang???

    ngumpul2 lg kta,,,hehe,,,:D

  5. February 21, 2011 at 12:05 pm

    wah ini di jogja semua. sego macan aku sering kesitu waktu mahasiswa

  6. 8 bay
    February 5, 2013 at 12:36 pm

    kangen ke jogja hik hik hik…..T_T

  7. March 3, 2014 at 4:52 am

    If some one desires expert view concerning running a blog after that i suggest him/her to go to see
    this webpage, Keep up the nice work.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: